FLORIDINA

¤
Aristo tersenyum membalas WhAtsap say hay-nya Flo, sohib kentalnya selama ini. Persahabatan dirinya dengan Flo terbangun semenjak akhir tahun 80-an. Tepatnya, di masa awal perkuliahan. FLORIDINA. Sebuah gank gaul tak terkenal yang terdiri dari tiga personal: Floreta, Aristo dan Diana. Entah kemana nama yang satu terakhir ini. Semenjak Diana usai menjalani wisuda Fakultas Ekonomi, Aristo tak pernah lagi mendengar kabarnya. Dulu tak banyak orang yang punya handphone. Kalaupun ada, hanya telephone mobil yang segede brankas. Ribet dibawa-bawa. Facebookpun belum ada. Praktis, Diana lenyap tak berbekas.  
¤
Diana tak pernah sekalipun tampak di kampus. Bahkan, Diana tetap tak kunjung muncul di saat Aristo tengah berjuang habis-habisan menjalani masa karantina di Studio Gambar sebagai, syarat Tugas Akhir seorang calon Arsitek, yang harus dijalaninya berulang-ulang karena, gagal, gagal dan gagal! Tak terhitung berapa ribu lembar kalkir ukuran A1 yang terbuang percuma. Tidak pernah ada lagi Diana. Hanya Flo yang terkadang menjenguknya di Studio Gambar yang terletak di sudut sunyi gedung fakultas itu.
¤
Menemui Aristo, Flo biasanya membawa aneka jenis gorengan super awet berformalin yang digoreng dengan minyak padat kolesterol campur plastik bening. Biasanya, Flo mengajak Aristo ngobrol ngalor ngidul melupakan penatnya goresan-goresan Rotring sambil mulutnya terus mengunyah gorengan yang tak lulus uji mutu maupun standart BPOM itu. Herannya Aristo, Flo tetap semangat mengunyah gorengan disaat DINKES gembar-gembor agar masyarakat jangan suka makan "mainan plastik yang berbentuk gorengan." Dan, karena kecintaan Flo dengan gorengan itulah maka, Aristo urung jatuh cinta, meski Flo wajah dan bodynya kalah tipis dengan Sophia Latjuba. The Rising Star Indonesia di akhir 80an itu.
¤
Beberapa hari lalu di Plaza Senayan, Aristo sebagai Direktur Marketing Wings Corp. menyelenggarakan "Floridina Gathering." Bukan FLORIDINA gank lawasnya, tapi Floridina minuman rasa jeruk Florida asli Amrik dalam kemasan botol plastik yang nikmat ditenggak apalagi dalam keadaan dingin. Seperti biasa, Flo datang bersama suami dan anak-anaknya. Tapi, tidak Diana. Ya, Aristo tak akan pernah lupa, Diana anak ekonomi yang kerap membantu perekonomian kantong mahasiswa non job macam dirinya yang banyak tingkah dan ngak mau kalah gaya dengan rekan-rekannya yang anak pengusaha papan atas di kampusnya dulu itu. Tak terhitung berapa kali Diana menyelamatkannya dari gagal ujian hanya karena satu sebab vital, telat bayar uang kuliahahaha!
¤
Riiing... tengah Aristo mengutak-atik Hpnya, telephone diatas meja kerjanya malah berbunyi.
"Maaf, pak. Di line bapak ada telephone masuk dari B2, pak...," ujar lina sekretarisnya dari ujung gagang telephone.
"Oh, ya terima kasih, "tukas Aristo, tak berani membuat lawan bicaranya si B2 atau BigBoss menunggu sambungan.
"Aristo..."
"Ya, pak..."
"Kamu besok segera ke Hongkong, si Lina sudah mengurus segalanya. Sesampainya di Bandara, kamu tunggu saja di ruang VIP dan jangan kemana-mana sebelum datang orang yang membawa pesan...
"Tapi.., pak..."
"Klik..," telephone diseberang ditutup.
Aristo termangu. Rencana liburan akhir pekan bersama keluarga kecilnya yang tercinta buyar sudah. Aristo bergidik, membayangkan raut kecewa anak dan istrinya.
¤
"SwIIIiiiIiiiNnnnGgggG," Sayap besi pesawat Garuda baru saja tinggal landas melintas apron Airport. Aristo memesan kopi di sebuah lounge executive. Menunggu. Aristo diserang suntuk. Berjam-jam berlalu. Hanya tiga hal yang Aristo lakukan, ngopi, pesan makanan dan bolak-balik buang air kecil ke toilet. "Gila sudah 5 jam di Hongkong, belum ada siapapun yang menemuinya. Masak iya, ke Hongkong cuma disuruh duduk berjam-jam di ruang tunggu VIP kemudian balik lagi ke Jakarta," rutuk hati Aristo.
¤
Tengah Aristo gundah gulana, merutuki nasib, seorang pelayan datang membawa ketel piala keperakan di atas nampan.
"Saya tidak pesan minuman, saya tidak haus," tolak Aristo ketus terbawa suasana hatinya yang merana.
Tak memberikan bantahan, hanya menyunggingkan seulas senyum, si pelayan menaruh gelas piala dan langsung mengucurkan teh kedalam gelas.
Di atas nampan bekas tempat ketel yang diangkat si pelayan terbaca tulisan, "Ditunggu di Ritz 308."
¤
Seusai menuangkan teh, si pelayan meletakan ketel kembali keatas nampan, mengangkatnya dan langsung berlalu tetap tanpa sepatah kata.
Aristo kembali termangu dengan sekelumit pikiran menggelayut dalam benak.
Ritz 308?
Apa maksudnya?
Apakah itu pesan seperti yang dikatakan BigBoss?
Jika bukan, untuk apa menunggu disini begitu lama?
Apakah harus telephone BigBoss hanya untuk memastikan pesan?
Ahh...
¤
Taksi tua warna kuning tua meluncur membelah Hongkong yang narsis dan egois.
Didalamnya Aristo terdiam sembari memandang rintik hujan yang membasahi kaca jendela taksi.
Membelok menuju lobby Ritz taksi berhenti tepat disamping pelayan hotel yang dengan sigap membuka pintu mobil.
Selembar uang kertas Dollar Hongkong berpindah dari tangan Aristo ke tangan pelayan hotel yang terbungkus sarung tangan putih.
¤
"Saya ingin menelephone ke kamar 308," pinta Aristo dalam bahasa Mandarin yang fasih pada gadis China yang sedang bertugas di balik meja bullet recepcionist Ritz buatan Da Vinci.
Gadis China itu tersenyum ramah, sebelum menjawab dalam bahasa Indonesia yang fasih dan mengejutkan, "Pak Aristo, anda sudah ditunggu lama..., silahkan langsung saja naik ke kamar 308 melalui lift disebelah sana, pak...."
¤
BERSAMBUUUUUUUUNNNGGGG


NUB SAriHusada Lawan Alergi Susu Sapi dengan Susu Protein Terhidrolis Parsial

¤
Bertempat di Hotel Double Tree Hilton Cikini (24/3/16), NUB SariHusada kembali mengadakan seminar melek gizi bertema EARLY LIFE NUTRITION "Optimalisasi Tumbuh Kembang Anak dengan Alergi Protein Susu Sapi." Seminar dipadati oleh ratusan orang dari berbagai kalangan yang concern terhadap kepentingan gizi anak-anak Indonesia. Terutama, bagi anak-anak yang mengalami alergi susu sapi. Seminar dirasakan sangat menyentuh hati ibu-ibu yang selalu menginginkan buah hatinya, semasa pertumbuhan bisa berkembang tidak kurang suatu apa hanya karena, si buah hati ALERGI SUSU SAPI!
¤
Alergi merupakan gejala lain yang timbul dari masuknya zat-zat dari luar yang tidak mampu direspon dengan baik oleh tubuh. Alergi susu sapi pada usia awal pertumbuhan dapat menghambat proses tumbuh kembang anak. Baik perkembangan badan, syaraf maupun kemampuan berpikir. Alergi pada susu sapi juga bisa mengakibatkan tubuh anak kurang mampu melawan penyakit atau daya imun tubuh tidak optimal.
¤
Tidak tanggung-tanggung, NUB SariHusada menerjunkan banyak konsultan gizi yang memberikan masukan dan penyuluhan pada peserta seminar sebelum seminar dimulai. NUB SariHusada menyediakan beberapa stand info gizi yang bermanfaat untuk bertambahnya pengetahuan tentang tatakelola asupan gizi. Pahamnya orang tua tentang asupan gizi yang seimbang, betul-betul diperlukan oleh anak seiring dengan si anak melalui masa-masa tumbuh kembangnya.
¤
Perjuangan melek gizi NUB SariHusada sepertinya tak akan pernah berhenti. Konsultan Alergi Imunologi Anak Fakultas Kedokteran Univ. Padjadjaran Prof. DR.Dr. Budi Setiabudiawan SpA(K) M.Kes yang menjadi Pembicara Ahli pada kesempatan itu menyatakan, "Presentasi resiko alergi pada anak-anak dengan kedua orang tuanya yang tidak memiliki riwayat alergi susu sapi berkisar 5-15%. Sedangkan anak dengan riwayat satu orang tuanya pernah alergi susu sapi beresiko 40-60%. Dan, anak dengan kedua orang tuanya punya riwayat alergi, resikonya berkisar 60-80%".
¤  
DR.Dr. Rini Sekartani SpA(K) Konsultan Gizi Senior RSCM menambahkan, "Asupan gizi yang buruk akibat alergi susu sapi pada anak akan dibawa seumur hidup. Ketika dewasa, anak menjadi rentan terhadap penyakit dan kurang optimal kemampuan nalarnya. Disinilah, orang tua dituntut untuk mencarikan asupan susu yang lebih cocok untuk dicerna oleh anak agar pertumbuhan badan anak tidak terhampat. Kemampuan berpikir anak maksimal. Dan, anak tidak mudah jatuh sakit".
¤
Prof. Budi melanjutkan, "IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia) merekomendasikan pemberian nutrisi susu dengan protein terhidrolis parsial. Dimana, tekhnologi terkini telah mampu memperpendek panjang rantai protein sekaligus membuat ukuran massa protein susu lebih kecil agar, bisa lebih mudah diserap oleh tubuh anak yang menderita alergi susu sapi. Anak menjadi sehat, tangkas, kuat dan cerdas!"
¤
Masih menurut Prof. Budi, saat ini ada beberapa produsen susu yang telah mengeluarkan produksi susu dengan protein terhidrolis parsial. Susu jenis ini aman dikonsumsi oleh anak-anak yang menderita alergi susu sapi karena, dibuat dari protein insolat kacang kedelai. Penelitian menunjukan, susu protein insulat kacang kedelai disukai karena rasanya yang enak dan tidak menimbulkan resiko alergi. "Pertumbuhan anak, mulai dari kesehatan tulang, fungsi metabolisme, fungsi reproduksi, endokrin, imunitas dan sistem syaraf dari anak-anak yang terjangkit alergi susu sapi tapi, mereka mengkonsumsi susu kedelai terhidrolis parsial, ternyata mampu menyamai tumbuh kembang anak yang tidak alergi dan rajin minum susu sapi," demikian Prof. Budi menutup penyuluhannya.
¤
Pada kesempatan yang sama, Corporate Affairs Head SariHusada, Arif Mujahidin pada peserta seminar mengenalkan Kartu Deteksi Dini UKK Alergi Imunologi yang dikeluarkan oleh IDAI. Menurut Arif, kartu sangat berguna bagi keluarga dari si anak yang menderita alergi karena, penanganan dapat dilakukan sedini mungkin dan sekomprehensif mungkin. "NUB (Nutrisi Untuk Bangsa) SariHusada selalu terdepan mengambil peranan dalam membangun masyarakat melek gizi Indonesia. Termasuk pengenalan kartu, pengenalan indikasi alergi berikut, langkah-langkah praktis penanganannya sedari awal. NUB SariHusada selalu berkomitmen menyongsong masa depan bersama putra-putri Indonesia yang sehat, maju dan mampu berkarya."
¤

**********
 

Arsip Blog

Cari/search

TRANSLATE

Follow by Email

Tips